Selamat Datang Di Pangupodit.com, Semoga Semua Informasi Ini Bermanfaat Bagi Anda.
Tweet This! Share on Facebook Digg it! Add to Delicious! Stumble it

Artikel Kesehatan Reproduksi Remaja

| June 12th, 2012 at 01:06 am

Kesehatan reproduksi menurut WHO adalah suatu keadaan fisik, mental dan sosial yang utuh, bukan hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam segala aspek yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi serta prosesnya. Atau Suatu keadaan dimana manusia dapat menikmati kehidupan seksualnya serta mampu menjalankan fungsi dan proses reproduksinya secara sehat dan aman.

TUMBUH KEMBANG REMAJA.

1. Masa remaja dibedakan dalam :

-Masa remaja awal, 10 – 13 tahun.
-Masa remaja tengah, 14 – 16 tahun.
-Masa remaja akhir, 17 – 19 tahun.

2. Pertumbuhan fisik pada remaja perempuan :

-Mulai menstruasi.
-Payudara dan pantat membesar.
-Indung telur membesar.
-Kulit dan rambut berminyak dan tumbuh jerawat.
-Vagina mengeluarkan cairan.
-Mulai tumbuh bulu di ketiak dan sekitar vagina.
-Tubuh bertambah tinggi.

3. Perubahan fisik yang terjadi pada remaja laki-laki :

-Terjadi perubahan suara mejadi besar dan mantap.
-Tumbuh bulu disekitar ketiak dan alat kelamin.
-Tumbuh kumis.
-Mengalami mimpi basah.
-Tumbuh jakun.
-Pundak dan dada bertambah besar dan bidang.
-Penis dan buah zakar membesar.

Perubahan psikis juga terjadi baik pada remaja perempuan maupun remaja laki-laki, mengalami perubahan emosi, pikiran, perasaan, lingkungan pergaulan dan tanggung jawab, yaitu :

Remaja lebih senang berkumpul diluar rumah dengan kelompoknya.
Remaja lebih sering membantah atau melanggar aturan orang tua.
Remaja ingin menonjolkan diri atau bahkan menutup diri.
Remaja kurang mempertimbangkan maupun menjadi sangat tergantung pada kelompoknya.

Hal tersebut diatas menyebabkan remaja menjadi lebih mudah terpengaruh oleh hal-hal yang negatif dari lingkungan barunya.

MENSTRUASI ATAU HAID.

Bila menstruasi baru mulai periodenya mungkin tidak teratur dan dapat terjadi sebulan dua kali menstruasi kemudian beberapa bulan tidak menstruasi lagi. Hal ini memakan waktu kira-kira 3 tahun sampai menstruasi mempunyai pola yang teratur dan akan berjalan terus secara teratur sampai usia 50 tahun. Bila seorang wanita berhenti menstruasi disebut menopause. Siklus menstruasi meliputi :

-Indung telur mengeluarkan telur (ovulasi) kurang lebih 14 hari sebelum menstruasi yang akan datang.
-Telur berada dalam saluran telur, selaput lendir rahim menebal.
-Telur berada dalam rahim, selaput lendir rahim menebal dan siap menerima hasil pembuahan.
-Bila tidak ada pembuahan, selaput rahim akan lepas dari dinding rahim dan terjadi perdarahan. -Telur akan keluar dari rahim bersama darah.

Panjang siklus menstruasi berbeda-beda setiap perempuan. Ada yang 26 hari, 28 hari, 30 hari, atau bahkan ada yang 40 hari. Lama menstruasi pada umumnya 5 hari, namun kadang-kadang ada yang lebih cepat 2 hari atau bahkan sampai 5 hari. Jumlah seluruh darah yang dikeluarkan biasanya antara 30 – 80 ml. Selama masa haid, yang perlu diperhatikan adalah kebersihan daerah kewanitaan dengan mengganti pembalut sesering mungkin.

MIMPI BASAH, BAGAIMANA BISA TERJADI ?

Ketika seseorang laki-laki memasuki masa pubertas, terjadi pematangan sperma didalam testis. Sperma yang telah diproduksi ini akan dikeluarkan melalui Vas Deferens kemudian berada dalam cairang mani yang diproduksi oleh kelenjar prostat. Air mani yang telah mengandung sperma ini akan keluar yang disebut ejakulasi. Ejakulasi yang tanpa rangsangan yang nyata disebut mimpi basah. Masturbasi adalah memberikan rangsangan pada penis dengan gerakan tangan sendiri sehingga timbul ereksi yang disusul dengan ejakulasi, atau disebut juga onani.

KEHAMILAN.

Merupakan akibat utama dari hubungan seksual. Kehamilan dapat terjadi bila dalam berhubungan seksual terjadi pertemuan antara sel telur (ovum) dengan sel sperma. Proses kehamilan dapat diilustrasikan sebagai berikut :

-Sel telur yang keluar dari indung telur pada saat ovulasi akan masuk kedalam sel telur.
-Sperma yang tumpah didalam saluran vagina waktu senggama akan bergerak masuk kedalam rahim dan selanjutnya ke saluran telur.
-Di saluran telur ini, sperma akan bertemu dengan sel telur dan langsung membuahi.

Tanda-tanda kehamilan :

-Sering mual-mual, muntah dan pusing pada saat bangun tidur (morning sickness) atau sepanjang hari.
-Mengantuk, lemas, letih dan lesu.
-Amenorhea (tidak mengalami haid).
-Nafsu makan menurun, namun pada saat tertentu menghendaki makanan tertentu (nyidam).
-Dibuktikan melalui tes laboratorium yaitu HCG Test dan USG.
-Perubahan fisik seperti payudara membesar dan sering mengeras, daerah sekitar Aerola Mammae (sekitar puting) membesar.

Kehamilan dibawah usia 20 tahunOrgan reproduksi belum sempurna sehingga pada saat persalinan akan mengalami kesulitan.

-Belum siap mental sebagai ibu.

-Bila tidak diinginkan akan

-Dilakukan abortus : suatu kejadian keluarnya hasil kehamilan sebelum janin dapat hidup diluar kandungan.

-AbortusSpontan (tidak disengaja)

-Provokatus (disengaja)

PENYAKIT MENULAR SEKSUAL (PENYAKIT KELAMIN).

Adalah infeksi yang ditularkan melalui hubungan seksual. Akan beresiko tinggi apabila dilakukan dengan berganti-ganti pasangan. Baik laki-laki maupun perempuan bisa beresiko tertular penyakit kelamin. Perempuan beresiko lebih besar tertular karena bentuk alat reproduksinya lebih rentan terhadap PMS. Sayangnya, 50% dari perempuan yang tertular PMS tidak tahu bahwa ia sudah tertular. PMS tidak dapat dicegah hanya dengan :

-Membersihkan alat kelamin setelah berhubungan seksual.
-Minum jamu tradisional.
-Minum obat antibiotik sebelum dan sesudah berhubungan seksual.

PMS yang umum terdapat di Indonesia adalah :

-Gonorrea.
-Clamidia.
-Sifilis.
-Herpes genital.
-Trikonomiasis.
-Ulkul mole (chancroid).
-Kutil kelamin.
-HIV-AIDS.

GONORREA (GO)

*Kuman penyebabnya : Neisseria gonnorrhoeae.

*Masa inkubasi atau penyebaran kuman : 2 – 10 hari setelah hubungan seks.

*Tanda-tanda : nyeri pada saat kencing, merah, bengkak dan bernanah pada alat kelamin.

*Komplikasi yang timbul : infeksi radang panggunl, mandul, menimbulkan kebutaan pada bayi yang dilahirkan.

*Pemeriksaan : pewarnaan gram dan biakan agar.

SIFILIS (RAJA SINGA)

*Kuman penyebab : Trepanema palidum.

*Masa inkubasi : tanpa gejala berlangsung 3 – 13 minggu, lalu timbul benjolan sekitar alat kelamin, disertai pusing, nyeri tulang, akan hilang sementara. 6 – 12 minggu setelah hubungan seks muncul bercak merah pada tubuh yang dapat hilang sendiri tanpa disadari. 5 – 10 tahun penyakit ini akan menyerang susunan syaraf otak, pembuluh darah dan jantung.

*Komplikasi pada wanita hamil : dapat melahirkan dengan kecacatan fisik seperti kerusakan kulit, limpa, hati dan keterbelakangan mental.

*Pemeriksaan : tes laboratorium untuk mendeteksi RPR (Rapid Plasma Reagent) dan TPHA (Trepanema Palidum Hemagglutination Assay).

TRIKONOMIASIS

*Disebabkan oleh protozoa Trichomonas vaginalis.

*Gejala-gejala yang mungkin ditimbulkan antara lain : Keluar cairan vagina encer berwarna kuning kehijauan, berbusa dan berbau busuk; Sekitar kemaluan bengkak, kemerahan, gatal dan terasa tidak nyaman.

*Komplikasi yang bisa terjadi : lecet sekitar kemaluan, bayi lahir prematur, memudahkan penularan infeksi HIV.

*Tes laboratorium untuk mendeteksi sediaan basah KOH.

ULKUS MOLE (Chancroid)

*Disebabkan oleh bakteri Hemophilus ducreyi.

*Gejala-gejala yang mungkin ditimbulkan antara lain : Luka lebih dari diameter 2 cm, cekung, pinggirnya tidak teratur, keluar nanah dan rasa nyeri; Biasanya hanya pada salah satu sisi alat kelamin. Sering (50%) disertai pembengkakan kelenjar getah bening di lipat paha berwarna kemerahan (bubo) yang bila pecah akan bernanah dan nyeri.

*Komplikasi yang mungkin terjadi : kematian janin pada ibu hamil yang tertular, memudahkan penularan infeksi HIV.

*Tes laboratorium untuk mendeteksinya dengan pewarnaag Gram dan Biakan agar selama seminggu.

KLAMIDIA

*Disebabkan oleh bakteri Chlamydia trachomatis. Infeksi ini biasanya kronis, karena sebanyak 70% perempuan pada awalnya tidak merasakan gejala apapun sehingga tidak memeriksakan diri.

*Gejala yang ditimbulkan : Cairan vagina encer berwarna putih kekuningan; Nyeri di rongga panggul; Perdarahan setelah hubungan seksual.

*Komplikasi yang mungkin terjadi : Biasanya menyertai gonore; Penyakit radang panggul; Kemandulan akibat perlekatan pada saluran falopian; Infeksi mata pada bayi baru lahir; Memudahkan penularan infeksi HIV.

*Tes laboratorium yang dilakukan untuk mendeteksi adalah Elisa, Rapid Test dan Giemsa.

KUTIL KELAMIN

*Disebabkan oleh Human Papiloma Virus.

*Gejala yang ditimbulkan : tonjolan kulit seperti kutil besar disekitar alat kelamin (seperti jengger ayam).

*Komplikasi yang mungkin terjadi : kutil dapat membesar seperti tumor; bisa berubah menjadi kanker mulut rahim; meningkatkan resiko tertular HIV-AIDS.

*Tidak perlu mendeteksi laboratorium karena langsung dapat terlihat oleh mata biasa.

HIV-AIDS

HIV atau Human Immunodeficiency Virus adalah sejenis virus yang menyebabkan AIDS. Virus ini menyerang sel darah putih manusia yang merupakan bagian paling penting dalam system kekebalan tubuh.

AIDS atau Acquired Immuno Deficiency Syndrome adalah kumpulan gejala-gejala akibat menurunnya sistem kekebalan tubuh.

Seseorang yang terinfeksi HIV secara fisik tidak ada bedanya dengan orang yang tidak terinfeksi. Hampir tidak ada gejala yang muncul pada awal terinfeksi HIV. Tetapi ketika berkembang menjadi AIDS, maka orang tersebut perlahan-lahan akan kehilangan kekebalan tubuhnya sehingga mudah terserang penyakit dan tubuh akan melemah.

Obat-obatan yang ada pada saat ini, belum mampu untuk menjanjikan suatu kesembuhan yang pasti.

Tes HIV (ELISA dua kali) perlu disertai konseling sebelum dan sesudah tes dilakukan.

Setiap orang beresiko tertular HIV-AIDS, baik tua maupun muda, kaya atau miskin, heteroseksual maupun homoseksual, terkenal maupun tidak terkenal. Resiko tertular HIV tidak berkaitan dengan siapa kita, tetapi apa yang kita lakukan.

HIV dapat ditularkan dengan cara :

-Hubungan seksual tanpa pelindung dengan Orang Dengan HIV-AIDS (ODHA).
Menggunakan benda tajam yang terkontaminasi oleh virus HIV, misalnya jarum suntik pada pengguna dan pecandu narkoba, alat pembuat tatto dan alat tindik.
-Mendapatkan transfusi darah yang mengandung virus HIV.
-Dari ibu ODHA kepada bayi yang dikandung dan disusuinya.

HIV tidak dapat ditularkan kepada orang lain melalui :

-Bersalaman atau berpelukan.
-Makanan dari piring yang pernah digunakan ODHA.
-Batuk atau bersin ODHA.
-Gigitan nyamuk.
-Berenang ditempat renang yang sama dengan ODHA.
-Mengunjungi ODHA dirumah atau dirumah sakit.

ASPEK KESEHATAN YANG PERLU DIPERHATIKAN OLEH REMAJA PUTRI.

ANEMIA.

Anemia terjadi karena kurangnya zat besi dan asam folat dalam tubuh. Penderita anemia berpotensi melahirkan bayi dengan berat badan yang rendah serta kematian pada proses persalinan.

Tanda-tanda anemia :

-Mudah lelah, mengantuk.
-Pusing, muka pucat.
-Tidak bersemangat.

Mengapa perempuan lebih rentan anemia dibandingkan laki-laki?

Kebutuhan zat besi perempuan 3 kali lipat lebih banyak dibandingkan laki-laki. Perempuan setiap bulan mengalami haid, jadi perlu zat besi untuk mengembalikan kondisi tubuhnya. Demikian pula pada saat hamil, butuh zat besi untuk kebutuhan perkembangan janin.

Apa yang perlu dilakukan agar terhindar dari anemia?

Mengkonsumsi makanan bergizi.
Mengkonsumsi tablet penambah darah.

TANDA-TANDA ANEMIA

Kesehatan reproduksi menurut WHO adalah suatu keadaan fisik, mental dan sosial yang utuh, bukan hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam segala aspek yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi serta prosesnya. Atau Suatu keadaan dimana manusia dapat menikmati kehidupan seksualnya serta mampu menjalankan fungsi dan proses reproduksinya secara sehat dan aman.

TANDA-TANDA ANEMIA

1.LETIH
2.LESU
3.LELAH
4.LEMAS
5.LALAI

TUMBUH KEMBANG REMAJA.

Masa remaja dibedakan dalam :

-Masa remaja awal, 10 – 13 tahun.
-Masa remaja tengah, 14 – 16 tahun.
-Masa remaja akhir, 17 – 19 tahun.

Pertumbuhan fisik pada remaja perempuan :

-Mulai menstruasi.
-Payudara dan pantat membesar.
-Indung telur membesar.
-Kulit dan rambut berminyak dan tumbuh jerawat.
-Vagina mengeluarkan cairan.
-Mulai tumbuh bulu di ketiak dan sekitar vagina.
-Tubuh bertambah tinggi.

Perubahan fisik yang terjadi pada remaja laki-laki :

-Terjadi perubahan suara mejadi besar dan mantap.
-Tumbuh bulu disekitar ketiak dan alat kelamin.
-Tumbuh kumis.
-Mengalami mimpi basah.
-Tumbuh jakun.
-Pundak dan dada bertambah besar dan bidang.
-Penis dan buah zakar membesar.

Perubahan psikis juga terjadi baik pada remaja perempuan maupun remaja laki-laki, mengalami perubahan emosi, pikiran, perasaan, lingkungan pergaulan dan tanggung jawab, yaitu :

-Remaja lebih senang berkumpul diluar rumah dengan kelompoknya.
-Remaja lebih sering membantah atau melanggar aturan orang tua.
-Remaja ingin menonjolkan diri atau bahkan menutup diri.
-Remaja kurang mempertimbangkan maupun menjadi sangat tergantung pada kelompoknya.

Hal tersebut diatas menyebabkan remaja menjadi lebih mudah terpengaruh oleh hal-hal yang negatif dari lingkungan barunya.

Demikian informasi tentang Artikel Kesehatan Reproduksi Remaja semoga bermanfaat bagi anda semua.